Be Smarter With Us

Kumpulan Ilmu Pengetahuan, fakta, dan ragam dunia

Home Top Ad

Responsive Ads Here

Uwow it's been a long time since my last post in this lovely blog!! Post terakhir adalah iklan kartu BNI buat sebuah kompetisi yang hadi...

Uwow it's been a long time since my last post in this lovely blog!! Post terakhir adalah iklan kartu BNI buat sebuah kompetisi yang hadiahnya 50 juta klo ga salah, tp harus kalah sama dosen aing sendiri yang ternyata juga ikutan hehehe πŸ˜€

2 tahun terakhir, gue selalu curhat di twitter tentang kehidupan gue, tapi setelah difikir2 kurang berfaedah disana karena tidak terekspos publicly since akun gue private (krn banyak bacotnya ckck)

Oke, kembali ke topik, jadi aku tu ingin share (maaf klo bahasa switch aku dan gue since akutu anak kota setengah matengπŸ˜…) tentang pengalaman aku mengikuti program exchange di Tokyo Institute of Technology, Jepang hewhew.

Kembali ke kehidupan semester 7 aku yang sangat gabut, ini makul yang aku ambil di semester 7
keliatan banyak tp sebenernya gabut2 manja kerjaannya cuman goler guling ke kanan dan ke kiri di kosan, terus karokean dan gitaran di kos sama temen2, jalan2 ke lembang, ya pokoknya nirfaedah bgttt!!!. Aku kepikiran gimana kalo ikut lomba aja biar keliatan sibuk, gaenak kan dilihat orang2 "itu mahasiswa ITB kok gabut, katanya institut terbhaek bangsaa" HAHAHA. yasudin, kebetulan banget himpunanku lagi ngadain lomba ICEE ttg logistik pelabuhan. Dlam hatiku, 'hmm leh ugha' tp ngajak siapa yaa...aku kepikirannya anak TI becoz keknya mereka belajar logistik2 gitu seinget akuu.. yauda aku langsung chat mba mineta (the princess of WIKA, inceran semua pria, kecantikannya bikin blerengg semua orang) buat gabung tim lomba aku, doi terus ngajak mas jona (The king of TI ITB krn dia mapres TI πŸ˜‹), terus aku ajak indira temen kelasku di sipil. Sebenernya udah dari dulu ngajak indira lomba bareng, tp eug selalu ditolak doi karena doi super sibuk (meanwhile gue idupnya goler2 all the time, sampe bingung karena saking gabutnya, abis tidur harus tidur lagi biar keliatan sibuk).

Berlanjutlah deh bahas lomba dan kehidupan nginep di Upnormal pun dimulai kembaliiii (btw spot terfavorit eug adalah di meja sharing upnormal DU, ok g penting, tp ini penting wkwk). Pas bahas itu, Jona tu bilang, 
eh guys yuk daftar exchange di web IRO ITB nama programnya AOTULE, ada 3 bulan ni ke Jepun
wow leh ughaa, terus gue langsung cek websitenya. Disitu dijelasin klo programnya fully-funded kecuali tiket pesawat (utk fullnya cek http://www.international.itb.ac.id/web/?p=11538)... Weh etapi ternyata deadline 3 minggu lagi dan syaratnya adalah sertipikat TOEFL/IELTS. Wadidaw digidaw digidaw akutu belum pernah tes bhs inggris samsek mana bahasa inggris w adalah javanese accent yg medok2 gt pokoknya sooo basic!!! aga panik sebenernya dan hopeless dan mager buat daftar, tp kata mas Chris Martin kan,
if u never try, u'll never know~
yowes w langsung nge chat Poeti surya (temen seperbrodolan since 1920 hahaha) buat pinjem buku TOEFL doi. DANNNNN turns out, doi juga lagi make bukunya karena jg lg mau tes buat daftar program exchange yang sama! wkwk.... wadu kok saingan πŸ˜…πŸ˜… krn eug misqin, dn tidak mampu beli buku TOEFL nya, yauda aku nunggu doi selesai baca (3 hari kemudian klo ga salah), dan langsung eug kebut wkwkw.. pas kuliah beton pak iswandi imran di hari jumat pagi, sampe aku hanya membaca buku longman ini demi skor yg lebih baik. dan ternyata, orang disampingku, mba miranda, jg lg belajar TOEFL buat ikut program ini juga. Waw, cukup kompetitif ini program wkwkwk, semua temanku ternyata berpartisipasi πŸ˜‰ jadi jiper tp at the same time senang jg ada teman seperjuangan #yeahhh.

Long story short, gue cuman belajar TOEFL 3 hari karena mepet deadline bangett dan udah ngetag jadwal test biar sertifikat jadi sebelum deadline pengumpulan (takes 10 working days sertifikat nya jadi). Teringat bermalam di Ayam-ayaman resto buat latihan listening sama Uni Poeti sampe teler wkwkwk.

The day test ITP, APES BANGET ASELIII!!! Jadi ruangan samping w itu sedang ada karoke anak2 jd pas listening keganggu bgt, gue barely get the points of the listeners pokoknya (Alibi). kupikir "ah ini seruangan hasil listeningnya pasti pada jelek ntar,"...10 hari kemudian hasil keluar!! Pas lihat hasil TERNYATA ada yang listening nya dapat SEMPURNA FULL POINTS. Saat itu tersadar, Oh emang guenya yang bego berarti HAHAHAHA πŸ˜… BUT.... Turns out skor gue dibawah minimum requirements program. Minim skor untuk ikut program ini tu 550, dan aku cuman dapet 547 (YaAllah if only i had more time to study bgt nyesel kenapa ga belajar dari dulu). Langsung curhat ke Uni Poeti ttg hasilnya, doi dpt 590 (superbbbb wagelasehhh). Tapi yauda pikirku, udah terlanjur tes masa ga dilanjutin daftarnya, balik lagi ke kata mas Chris Martin,
If u never try, u'll never know~
Gue beraniin tetep mendaftar DI HARI TERAKHIR BANGET, dan langsung lengkapin semua persyaratan. Oiya, persyaratannya ini yak,


abis jumatan eug langsung fotcop dokumen2 dan submit ke Kantor IRO ITB dibantu Uni Poeti (once again, poeti sgt berjasa dlm idup gue, #confettiblow), dn jadi pendaftar terakhir katanya. Alhamdulillah yg penting ke submit.

Seminggu berlalu, tidak ada kabar, 2 minggu berlalu tidak ada kabar... yowes mungkin belum jalannya kupikir, jadi aku lanjut fokus ke ngerjain lomba ICEE bersama mas Jona, mbak mineta, and mbak indira.

Gue sama Jona sebelumnya tidak pernah saling mengenal, tp kita jadi deket karena se-visi dan se-misi hahaha. Selipan cerita, di saat itu, aplikasi WA dihapeku gabisa dibuka dan minta di upgrade, and u know, problem hape android low-end apa? Yak, memori penuh wkwk. karena males ngapus2in data, aku tinggalkan WA untuk sesaat, lagipula main messenger kan line kan yah buat anak muda. Jadi ya kupikir siapa juga yang akan hubungi w di WA. #pemalas

Di suatu sore hari yang cerah, aku diajak makan delisius ramen sm my one and only amazing boy-friend, mas singgih #confettiblowagain. Katanya ramen paling sedap se-Bandung, ya aku mah cuman #halah aja krn emang bukan ramen-geeks. Pas makan ramen, gue tiba2 di chat mas Jona,
Nang dihubungi bu IRO lewat WA ga?
wadidaw wadidaw seketika langsung curious njir njir njir ternyata udah pengumuman. Tp gue hopeless krn ya ITP gue under requirements, tp ya ttp curious #Anaknyamemangoptimistik WKWKWKK.... gue paksa mas singgih buat teathering buat upgrade WA di hape w (100mb an) wkwk, dan check, dan BINGOOO!!! Ada WA, OMG gue langsung gemeter like "njir njir njir njir njir njir njir".... sayangnya gue tuh udah ganti hape skrg jd ga nyimpen skrinsyutannya, ternyata ada 2 pesan WA dari ibu2 IRO. WA pertama berbunyi;
Selamat Hanang, Selamat kamu lolos seleksi buat ikut AOTULE Summer Exchange Program di Tokodai bla bla bla
TAPIIII!!!! ADA TAPINYA GEDE BANGETTTT NGET NGETTT... Ada WA susulan yang dikirmkan 2 jam yang lalu yg isinya
Mohon maaf Hanang, karena kamu tidak membalas WA saya, peserta saya alihkan ke orang lain
Gue langsung "njir njir njir njir njir njir njir" gils hilang golden ticket gue krn gue kudet dan saat itu gue udah ga selera makan ramen lagi. Tapi mas singgih selalu menenangkanku dan yakin ku bisa mendapatkan tiket itu kembali. Aku WA balik ibu IRO nya memohon letih lunglai lesu utk bisa diloloskan lg dgn alasan tidak buka WA krn sibuk ujian *memang pas itu lg musim UAS guys* wkwkwk jadi bukan totally ngeles yah πŸ˜…

Terus keesokan harinya aku samperin ibunya di kantor, dan Alhamdulillah wasyukurilah ternyata aku masih bisa ikut HUHUHU suka sekali suka sekali suka sekaliii~ #JKT48ModeOn... Tidak terbayangkan apabila hidupku tanpa mas singgih saat itu, hmmm, bye exchange

Sebenernya aku lolos baru tahap di ITB, belum fix bgt. Jadi kaya IRO setor nama aku dulu kita ke pihak Tokyo Tech nya, apakah dia mau menerima aku ato ga wkwk. Need one week buat Tokyo Tech ngasih keputusan. Seminggu kemudian, pihak tokodai ngasih kabar klo aku lolos lewat telpon, seneng bgt waktu ituuu!!!! waktu itu dihubungin pas aku lagi di Stuta CIBE, dan lagi sendirian abis bimbingan TA, dan eug teriak kegirangan. mungkin klo waktu itu terekam cctv, bisa dijadikan meme.

Oiya, btw lombaku yang sama mas jona itu akhirnya menang guys fyi wkwk, luv u guyss!! ini fotonya:
Ganesha Ancre team

DAN VOILAAA ITULAH PERJUANGANKU MENDAFTAR!! YAAMPUN BARU CERITA DAFTARNYA AJA UDAH BANYAK DRAMANYA BELUM MASUK KE CERITA PAS EXCHANGE NYAA...

long story short, aku berangkat 2 juni, sebenernya ada drama lain in between, kaya perjuangan gue nyari tiket murah garuda yang gagal di Kota Kasablanka (ditemani mas singgih lagi), Surat eligibility dari tokodai yang dikirim salah alamat karena aku ngasih alamat palsu wkwkwk, emang aku anaknya bacot, jd ini blog mau cerita program exchange aja ada mukaddimah sejam dulu wkwkwkk.. Maap netijen πŸ˜…

Pas berangkat ke soetta ditemani sm Kak ndiko (my super partner dalam mengemban amanah sebagai kordas mata kuliah Rekayasa antar moda, yg sebenernya dia yg lebih layak disebut sbg koordas in operational lyf *anaknya memang gatau diri* wkwkwkwk) and again the luvlies singgih wkwkwk..
luvly singgih
master ndiko
senang sekali punya teman2 yg sangat baik, oiya tidak lupa dikasih sumbangan sm anak panti berupa seperangkat survival kit tidak lain tidak bukan indomie goreng....
#team
Okee sekarang mulai masuk cerita inti programnya HAHAHA
Menurut aku program ini recommended banget bgt bgt karena fully funded (exclude tiket pesawat tapi, bisa nyari dari sponsor kayak ikatan alumni) dan terorganisis banget. Entah emang dasarnya orang Jepangnya yg terlalu rajin ato apa tapi bener2 itinerary mereka keren bgt. Keberangkatanku itu baru 3 Juni, tapi Key Information soal apa yang harus dibawa, disana bakal ngapain aja, apa do and dont nya udah didistribusiin sejak awal Februari. Total ada 10 email sebelum keberangkatan.

Ini kalender kegiatan akuu selama disini,



jadwal kegiatan AOTULE 2018
Emang udah tertata bgt jadi gabakal bingung mo ngapain disini WKWKWK. Dan aku sangat bersyukur dapat koordinator program yang super duper baik bgt dan keibuan. Namanya Ms.Yasuko Kuriyama. Dia kaya ibu gue gitu disini yang selalu nginegtin buat minum banyak2 (since disini lg extreme summer, 42 derajat ceuuuuuu!!!!), ngasih info2, nanyain kabar gt2 deh tiap minggunya, so luvlyyyyy...

Di Jepang ngambil SKS apa aja Nang?
Disini aku wajibnya cuman ngambil 2 makul, satu bahasa jepang dan satu namanya High Tech Japanese. 3 minggu pertama program diisi dengan #Coolyeah tentang bahasa Jepang dan High Tech Japanese. Oke gue bahas kelas Bahasa Jepang duluu..

suasana kelas bahasa jepang
Di kelas ini, aku gabung sama anak dari program lainnya yg gue lupa nama programnya, YSEP kalo gasalah. Tapi anaknya asik2 bgtt!! Ada yg dari jerman, maroko, india, UAE, dkk, oiya sama ada yg dari prancis, dia super crazy rich gt lol, hal pertama yg gue liat ketika bertemu dia, hmmm bajunya Gucci, eh tasnya prada, wow sepatunya versace wkwkw. Apalah eug yang beli sepatu aja nunggu diskon50%+20%+10% dulu (klo bisa nunggu sampe tokonya ngasih cashback) πŸ˜‚ Kelas ini belajar bahasa jepang lebih ke daily survival gt, jadi ga banyak bahas grammar, cuman pelajarin frasa2 yang penting buat kehidupan sehari2 kaya nanya toilet dimana, berapa harga baju ini, dkk gitu de, terus 3 jam perhari dan setengahnya adalah practice #nice. OIYA!! Diakhir kuliah ada ujiannya :( Inget banget dari 30 pertanyaan cuman bisa jawan 20, but that was already the best of mee!! fyi: temen samping gue nyontek gue HAHAHAHA
contoh tugas setelah kelas: bikin ads buat restoran dlm bahasa jepang
Terus makul kedua yg eug ambil adalah High Tech Japanese. Ini seruuu banget pars pars parss... Jadi kita ceritanya diajak study tour gitu ke perusahaan2 yg sekiranya menunjukkan keunggulan Jepang dalam bidang teknologi. Gue tu awalnya kurang tertarik kan since klo ekskursi di kampus ke company2 gt biasanya boring bgttt dan panas dan ngantuk dkk. Tapi ini beda banget!! Kunjungan pertama itu ke Tokyo Gas,yg terletak di daerah Minato, Kawasan Tokyo Bay. Ini adalah perusahaan penyedia listrik dari LNG gt deh. Rombongan dijelasin slidenya di meeting room VVIP yg viewnya Jembatan ini keren bgt aseliiiii!!!! berasa bos microsoft gue disitu wkwkk...
ekskursi ke TokyoGas
Eksursi kedua adalah ke pabrik baja, panas bgt aseli karena melihat blast furnace dari jarak yg sangat dekat. Rasanya kaya neraka bocor disituu wkwk. Oiya!! Ketemu sama anak ITB disini!! waktu kenalin namanya pas presentasi, doi "my name is febri, blablabla".. dalam hatiku sudah "hmmm namanya so indonesian" wkwk... terus pas presentasi dia tiba2 nanya ke audiens "R there any students from indonesia here" hmmm pasti dia nanya gitu krn melihat ada sesosok makhluk yg bermuka jawa disini, *me langsung angkat tangan* wkwkkw... Mas febri ini lulusan Teknik Material 2009 yg kemudian lanjut master disini, so cool.
ekskursi ke JFE Steel
Ekskursi ketiga adalah ke laboratoriumnya Shinkansen. Siapa sii yg ga tau shinkansen ye kannn!! Kereta api cepat pertama kali di dunyaa #KataMereka yg clock speed nya bisa sampe 300 km/jam. Ini menurut w ekskursi paling in line dengan jurusan w sii krn aku ambil makul rekayasa jalan rel juga di semester 8 (meskipun kehadiran cuman 50% #AtauMalahKurangYa hehehe). Dijelasin history of Shinkansen, details engineeringnya, alat2 yg digunakan untuk testing Shinkansen dll. Keren bgt soalnya aku hands-on experience langsung nyoba simulasi alat utk kereta api dalam keadaan gempa, trs nyoba jg simulasi boogie dalam keadaan angin kencang dll. Pokoknya user experience itu penting bgt bagi mereka sehingga perlu ada alat simulasi macam begini. Oiya ukuran rel shinkansen itu 1435mm yakk alesannya biar lebih stabil dan puluhan alasan lainnya *punten ada di slide*

ekskursi ke RTRI
Ekskursi keempat adalah ke NHK Broadcasting, stasiun TV terbesar di jepang. Disini kita liat bagian RnD nyaa, gue baru tau perusahaan TV pun ada bidang rnd udh kaya chemical company ye gaa.. ternyata mereka selama ini mengembangkan 8K Broadcasting!!!! disaat TV dirumah gue masih HD dia udh 8K guyss, blerengg guyss blerenggg!!! wkwkw (link if u didnt know what i mean https://twitter.com/bucinpiciway/status/1032632256483872768). Selain itu, mereka juga lagi ngembangin smartphone 3D, konsepnya adalah menyempilkan, halah apa si bhs indonya insert wkwk, diantara objek dan mata kita, dan ini ga perlu kacamata khusus buat liatnya, real langsung. Tapi kelemahannya, msh belum bisa dinikmati 180 derajat, baru 60 derajat sudut pandangnya.

3D Smartphone
Ekskursi ini menurut gue bener2 membuka mata najwa gue tentang teknologi Jepang yg mmg super duper cwanggih. Gue sampe jaw-dropping mulu setiap mereka jelasin, ya maap aga sedikit norak mmg hehehe. Ekskursi ini diselenggarain 2 minggu sekali dan setelah ekskursi disuruh bikin essay tentang kunjungannya, apa yang diamati selama kunjungan, dan apa korelasinya dgn bidang jurusanmu...

Apa yang kamu kerjain di Jepang, Nang?
Well, tujuan utama disini adalah melakukan riset. Jadi pas pendaftaran memang ada kolom untuk ngisi "What's ur research plan". Pas ini aku ngisi ngasal banget. Bahkan menurutku aku ngisinya bukan sebuah plan, tp malah ngisi pengalaman lombaku yg menulis paper ala2 gt wkwk. Pokoknya absurd banget. Tapi pas aku mau berangkat, aku mantebin diri dan nyusun topik apa yang perlu aku kerjain disana. Aku bayanginnya bakal ngelanjutin TA ku (since aku gagal sidang sebelum berangkat) di Asakura lab (Oiya, supervisorku disini namanya Professor Yasuo Asakura dan labnya namanya Asakura Lab). Tapi pas email-email an sama sensei seminggu sebelum berangkat, beliau ngabarin kalo di labnya tidak punya software yang aku ingin gunakan buat ngelanjutin TA ku (fyi nama software buat TA ku adalah EMME/4, software buat menyimulasikan traffic secara makro). Duh pas denger kabar itu w langsung "wew terus gue disana nanti riset tentang apaan dong, wew berarti gue 3 bulan ga bakal neA dong, dan banyak ke- wew wew-an lainnya". Tapi w mikir 'yakali gajadi berangkat, yoweslah sikat ae' wkwk..

Pas datang pertama kali ke lab, AKU LUPA KALO UDAH JANJIAN SAMA ASAKURA-SENSEI HARI ITUU... Pas keluar kelas, aku langsung caw pulang. Ditengah jalan aku dijegat sama ibu Yasuko yg ngingetin klo aku ada janji sm sensei hari itu, wew aku lupa parah sampe merasa bersalah sama sensei. udh takut bgt itu mana orang Jepang terkenal tepat waktu kan ya, ini gue bukan lg ga tepat waktu, malah lupa waktu udahan wkwk.. Aku dateng ke labnya sambil ditemanin tutor gue disini (Anak S2 namanya Ogashira). Kupikir dia bakal marah karena aku lupa klo ada janji, tpppppp beliau ternyata baik bgtt :") masih senyum sama guee wkwkwk..

Aku langsung jelasin ttg topik TA ku dn bla bla nyaaa, beliau langsung nyaranin aku untuk nulis paper ttg framework perhitungan transit-shifting dari private vehicle ke bus akibat implementasi busway sajaa.. aku langsung berfikir "hmmm kok susah" wkwkw, trs aku bales "ga mending nerusin TA aku aja toh prof yg bagian desain?" trs beliau jawab "itu terlalu gampank "πŸ˜“πŸ˜“ malu akutuuuu wkwkwk udah gampang tp TA ga selese selese lol bye... Terus sensei langsung ngasih aku buku referensi buat nyelesain paper ini, semuanya terbitan MIT press aku hanya bisa menghela nafass...

Aku langsung kalkulasi waktukuu. Di jadwal, aku harus udah present paperku tanggal 8 Agustus, yang berarti aku hanya punya waktu 2 bulan 3 hari untuk nyelesain paper ini dengan topik yang masih cukup asing bagikuu. Aku buat timeline di post-it pokoknya studi literatur satu bulan, satu bulan buat nulis papernyaa.. Long story short dengan segala jatuh bangun dan penderitaannya, akhirnyaaaaa VOILA

Satu2nya foto dari paper gue yang gue take wkwk
Paper aku tu baru jadi 3 hari sebelum presentasi apa yaaa, udah panik

Ogashira-san ngasih aku tempat duduk di deket Liu-san, yang setelah kenalan ternyata orang Cina mainland. Baik bgt! partner ku dalam berbelanja kebutuhan sehari2. Jadi hampir setiap hari setelah nge-lab kita pergi ke supermarket bareng buat makan malam ckckk.. Kalau dateng ke supermarket harus diatas jam 8 karena semua barang (terutama makanan) akan diskon ada yang nyampe 70%, jadi klo dateng kecepetan, biasanta kita nunggu di taman sambil cerita kehidupan masing2 #ceilah. 
Oiya, di program ini tiap orang di-assign sama 1 tutor kok yang bakal dampingin kita in case kalo ada apa2, kaya seringnya dia jadi translator english-japanese since banyak banget orang jepang yang gabisa bahasa inggris, bahkan kaya orang2 di kantor pos sama imigrasi gitu ga bisa juga, disinilah peran seorang tutor ituu...

Berapa Beasiswa yang Diberikan?
Aku kemarin alhamdulillah dapet beasiswa dari JASSO, jadi aku kemarin ga repot2 nyari beasiswa gitu si, soalnya setelah dinyattakan keterima sbg summer exchange student, si kampusnya yang bakal nyariin beasiswa #baikbets... Dapetnya 80000 yen kotor. Kemudian dipotong untuk biaya lain2 dorm sebesar 17000 yen, jadi nyisa 63000 yen bersihnya....

 “A penny saved, a penny earned” . Ya begitulah kalimat yang aku baca di majalah Bobo ku dulu. Waktu kecil memang gemar bange...





 “A penny saved, a penny earned”.

Ya begitulah kalimat yang aku baca di majalah Bobo ku dulu. Waktu kecil memang gemar banget menabung. Tiap sekolah, aku yang dikasih uang saku sebesar 5000 hampir selalu kusisihkan 1000 untuk kutabung di celengan kesayanganku yang berbentuk kapten slam-dunk. Iya slam-dunk. Lucu banget memang wadah nya ini, -that’s why I’m on fire for saving money-. Kucemplungkan penny demi penny dengan harapan bisa foya-foya beli es krim 1 truk di akhir tahun. Akhir tahun pelajaran pun tiba, saatnya menghancurkan celengan ini dan melihat harta karun firaun yang telah kutimbun sebelumnya. 

“HEHHHHHHH, WHERE DID ALL MY MONEY GO??!!”

Panik dong. Ekspektasi ratusan ribu terkumpul ternyata cuman ada 26000 di kantong. Harapan beli es krim 1 tronton sirna seketika. Huft. Kezel ternyata dibawah celengan selama ini ada lubang, yang setiap hari diambil ibukku untuk masak sayur. Money in,money out ini namanya. Sempat kesal dan kerajinanku untuk menabung vakum 8 tahun. Haha. 2 periode presiden cuy ga nabung.
Sampai akhirnya aku duduk di bangku SMA kelas 2. Waktu itu aku menang Olimpiade Sains Nasional (OSN) bidang fisika tingkat Kabupaten Sukoharjo. Ya pasti dapet hadiahlah ya. 3.5 juta rupiahhh yeay. Seneng banget anak desa umur 16 tahun dapet uang segitu banyaknya. Ya ampun udah kepikiran beli ini itu main sana sini. Sebelum pulang kerumah, ku sempat berpikir, bagaimana ya uang ini bisa aku pegang sendiri tanpa campur tangan orang tua biar ga bocor lagi haha. Sampai akhirnya aku kenal yang namanya BANK. 

Telat banget emang umur 16 tahun baru kenal bank, padahal ujian ekonomi tiap hari bahas bank, murabahah, mudharabah, dan hah hah hah yang lain. Tapi, setelah ku pergi ke bank BNI cabang Kartasura -place where I born-, ternyata ada syarat tanda tangan orang tua. Huft. Mau kemanapun tetap harus kasih tau orang tua kayanya. Akhirnya setelah submit formulir pembukaan rekening, foto copy akta kelahiran, dan KTP orang tua, tadaa… My very first bank account had been created. Gila senang sekali waktu itu ditambah dikasih kartu debit pula sama pihak banknya.

Setelah punya kartu debit sendiri, hidupku terasa lebih mudah waktu itu. Apalagi pas masa kelam penuh penderitaan, kelas 3 SMA. Dimana masa-masa ini, aku harus bayar buku sana sini, beli buku online, bayar try out, dan huftina huftina lainnya yang bikin kantong jebol. Namun, kemudahan membayar mulai kurasakan saat itu. Aku tidak perlu membawa uang tunai, pergi ke tempat mas/mbak penyelenggara try outnya, bayar, dikasih kembalian receh, pulang. Haha. Ga seperti itu. Aku cukup mentransfer sebesar nominal yang disebutkan lewat Anjungan Tunai Mandiri (ATM), ketik nomor rekening tujuan, dan voila, masalah sudah selesai. Wuih, canggih juga jaman sekarang. Aku memang merasa ketinggalan daripada anak kota lainnya, tapi setidaknya aku merasa diriku paling canggih di keluargaku haha. Di masa SMA ini, penggunaan akan kartu BNI hanyalah sebatas membayar, tarik tunai, dan hal kecil lainnya. 

Hingga akhirnya aku diterima di Institut Teknologi Bandung pada tahun 2014, aku sangat senang sekali, karena merupakan orang pertama dari SMA ku sejak 4 tahun yang lalu. Bangga sekali. Namun bangga itu perlahan berubah menjadi sedih. Sedih karena aku dan dia terpisahkan 840 km eaa, sedih karena sekarang makan tidak gratis lagi, sedih karena harus terpisah sama orang tua. Kehidupan awal di bangku perkuliahan terasa sangat berat. Apalagi karena uang jajan yang semakin berkurang. Untunglah ada BNI yang menjadi jembatan antara aku dan keluarga ku. Lewat BNI lah orang tuaku mentransfer uang jajan bulananku. Keuntungan memakai BNI semakin kurasakan. Banyaknya ATM yang tersebar di sekitar kampusku membuat kemudahan dalam bertransaksi semakin terasa. Dari asramaku di daerah cisitu, Kota Bandung, setidaknya ada 3 ATM terdekat yang bisa aku capai. Ini merupakan yang paling banyak dibandingkan bank lain lo. Jadi ga perlu repot repot juga naik angkot pergi 2000 perak pulang 2000 perak.

Di kampus, aku mengikuti unit kebudayaan Keluarga Paduan Angklung (KPA ITB) dan cukup sering juga ikut kepanitiaan kampus. Saat itu aku tergabung dalam tim sponsorship dan disitu aku baru mengetahui, kalau BNI ternyata punya program Sosial-Masyarakat juga, dimana BNI memberikan sumbangan dana bagi kegiatan-kegiatan di kampus sebagai wujud baktinya terhadap masyarakat dan mahasiswa. Gila, BNI keren abis. Berkat BNI ini, acara kampus ku bisa jalan dan aku bisa belajar berkemahasiswaan juga di dalamnya. Ternyata selain mensponsori kegiatan mahasiswa, wujud bakti BNI kepada masyarakat antara lain pemberian beasiswa, pelaksanaan kegiatan masyarakat seperti pembangunan selasar, dll. Mantab memang BNI.

Tingkat pertama di kampus ITB sudah kulalui dengan sedikit (re:sangat sangat banyak) menemui hambatan dan terjal dan sesak napas dan kurang tidur dan dan lainnya haha. Tapi alhamdulillah bisa lulus TPB. Waktu tingkat 2, aku mendaftarkan diri sebagai tutor Asrama Kidang Pananjung dan menjabat sebagai Tutor Keuangan Asrama Internasional. Nah, aku kembali merasakan kemudahan dengan BNI. BNI yang merupakan mitra resmi ITB dalam pembayaran asrama memberikan kemudahan bagi penghuni asrama, yakni dengan sistem host-to-host. BNI yang membuka kantornya di dalam kampus, menjadi sarana pembayaran uang asrama bagi mahasiswa bidikmisi. Mahasiswa tinggal bawa uang, serahin duit, udah deh, asrama lunas nas nas. Sebelumnya sistemnya ribet banget, kita harus bawa uang ke kantor asrama, dapat surat cap, terus balik lagi, terus kesana kemari, dannnn belum selesai juga haha. Dengan sistem host-to-host ini, mahasiswa jadi tidak ribet dan tentunya saya jadi tidak pusing untuk merekapnya hehe. Thanks BNI.

Manfaat lainnya pakai BNI adalah kemudahan dalam membayar tiket Kereta Api. Sebagai mahasiswa perantauan, tentu sakit kangen rumah alias homesick selalu melanda setiap saat (Bukan hanya Rexona saja). Nah, BNI menyediakan layanan pembayaran tiket online lo. Jadi, gaperlu tuh namanya antre 3 jam di stasiun panas panas ke Stasiun Bandung. Ongkos berangkat 5000, ongkos balik stasiun 5000 lagi, belum beli Pocari Sweat 12000, bisa tekor #SaveDuitAnakKos. Cukup pesan lewat aplikasi Tiket Kereta Api, catat booking code nya, bayar ke ATM. Sudah! Iya, gitu doang!. Selamat menikmati indahnya kampung halaman.

Sempat terbesit pikiran, kenapa BNI tidak membuat semacam cara gitu buat cek saldo jadi aku tinggal buka aplikasi atau sms dan tahu deh saldo ku tanpa jalan 100 m dulu ke ATM. -Yaelah mager banget Hanang-. Nah, kesel punya kesel, ternyata itu semua sudah dijawab oleh BNI. Haha. Suatu hari saat Dies Natalis, aku berkunjung ke Home Tournament yang diselenggarakan oleh Rektorat ITB bersama teman asramaku. Disitu ternyata BNI punya stand lumayan besar dan mbak penunggunya lumayan cantik. Ya itung-itung pdkt -padahal udah tua-, aku nanya-nanya soal keluhan ku tadi dan ternyata itu sudah dijawab oleh layanan BNI namanya SMS Banking. Yaampun sorry BNI sempet menggerutu tentangmu selama ini. Seminggu setelahnya, aku langsung aktifin deh. Cara aktifinnya ternyata mudah banget. Mau share juga langkah-langkahnya nih hahaha:
1.       Datang ke ATM BNI terdekat
2.       Pilih menu ‘Registrasi e-Channel’
3.       Pilih SMS Banking
4.       Masukin nomor ponsel
5.       Buat PIN
Terus kalo berhasil, kalian akan di SMS sama mbak mbak BNI nya lo. Tapi ada satu kekurangan ni kalo daftarnya lewat ATM. Berdasarkan penjelasan mbaknya kemarin, kita hanya bisa transaksi non-tunai seperti cek saldo, dll. Tapi I think it’s more than enough kok mbak haha. Kalo mau bisa transfer dan transaksi tunai lainnya, kita harus daftar lewat kantor bank dan ketemu mbak-mbak teller cantiknya. La enak kan.

Banyak lagi lo manfaat yang aku peroleh dari BNI ini. 5 tahun pakai BNI, aku ga pernah pakai yang namanya kartu debit buat belanja. Norak sekali memang. Sampai ketika kira-kira seminggu yang lalu, aku dan temenku pergi ke Toko Buku Gramedia. E ternyata disana lagi ada diskon 20% untuk all books dan 30% untuk pemegang debit BNI. Pikirku, yaudahlah beda 10% doang cash aja gapapa. E temenku ini malah bego-begoin aku. Ternyata kartu BNI ku selama ini bisa dipakai juga buat transaksi belanja dan banyak diskon menarik!. Ulululu senengnya minta ampun. Akhirnya aku dan temanku (Sebut saja Baim), beli 3 items buku, Games of Thrones, The Silmarillion dan Inferno. Total yang harusnya 400 ribuan, menjadi 340ribu saja. Sungguh nikmat Tuhan lewat BNI bagi anak kos irit macam saya ini. Semenjak tahu kalo ternyata kartu debit aku bisa buat transaksi belanja, aku jadi rajin buat liat promo di newsletter nya BNI haha. Oiya, ada aplikasi terbaru lo buat liat-liat promo menarik dari BNI. Namanya Kartoo. Hayo, ini seperti nya aplikasi wajib bagi anak kos pemburu diskon seperti aku haha. Tampilannya ntar seperti ini:


Bisa dicek setiap detik, menit, jam biar ga ketinggalan. #SaveDuitAnakKos. 

Itulah sepenggal pengalaman tentang kehematan, kemudahan, dan kenyamanan yang aku peroleh selama bersama BNI. Life gets easier. Aku yang dulunya norak banget tidak kenal yang namanya perbankan, sekarang malah tiap hari bergantung padanya. Dari mulai kiriman orang tua, uang beasiswa, transfer kebutuhan, diskon-diskon cantik, semunya ternyata ada di genggaman dengan BNI. Terima kasih Bank BNI.

Semoga selalu menjadi bank terdepan dan semakin meningkatkan kualitas dan pelayanan untuk para nasabahnya.
Selamat Ulang tahun Bank BNI!
#70TahunBNI




---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Tulisan ini ditujukan untuk kompetisi blogging dalam rangka #70TahunBNI dengan tema Pengalaman Bersama BNI: Loyalitas terhadap BNI
Akun facebook : https://www.facebook.com/hananghimawan
Akun Twitter    : https://twitter.com/hananghimawan  

Korosi yang terjadi pada baja tulangan adalah korosi seragam atau biasa disebut uniform corrosion. Korosi memang hanyalah fenomena dipermuk...

Korosi yang terjadi pada baja tulangan adalah korosi seragam atau biasa disebut uniform corrosion. Korosi memang hanyalah fenomena dipermukaan material, tetapi jika korosi telah terjadi dalam waktu yang lama dan tidak ditangani dengan baik maka fenomena korosi yang terjadi dipermukaan material akan masuk lebih dalam dan bisa menimbulkan craking pada material, hal ini tentu saja sangat merugikan, baja tulangan yang seharusnya dapat menahan beban yang telah ditentukan oleh arsitek akan berkurang kekuatannya dan akan membahayakan penghuni bangunan jika tidak segera ditangani dengan baik. Biaya yang besar tentu harus dikeluarkan untuk mengatasi kasus seperti ini, karena bangunan telah berdiri dan korosi yang telah terjadi sudah parah.
Gambar 1. Baja tulangan yang digunakan pada struktur bangunan sudah terkorosi dengan parah
Selain dilihat dari faktor biaya, kejadian ini akan membahayakan penghuni bangunan, bayangkan jika hal semacam ini tidak ditangani dengan baik dan hanya dianggap hal sepele, memang dalam waktu beberapa bulan mungkin tidak akan terjadi apa-apa tetapi ketika telah beberapa tahun, mungkin saja hal yang tidak diinginkan akan terjadi.
Sering kita melihat beton yang berwarna kuning kemerahan seperti berkarat, tetapi jarang orang memikirkan apa yang sebenarnya terjadi.  Hal ini bisa saja disebabkan oleh struktur baja yang terdapat didalam bangunan terkorosi. Jika hal ini terjadi di sebuah tempat yang harus mencerminkan suatu keindahan, kesempurnaan seperti contohnya perusahaan besar, mall, jembatan layang, hal ini akan mencitrakan tempat itu berkurang keindahannya. Kredibilitas tempat itu pun jadi taruhannya.
  
2  Penyebab Korosi Pada Baja Tulangan
Setiap konstruksi setelah dibangun harus dilakukan evaluasi secara terus menerus untuk menentukan kinerja bangunan. Ambruknya suatu infrastruktur, seperti jembatan, jalan layang, dermaga dan lain-lain, secara tiba-tiba sering kali membawa korban manusia dan kerugian finansial yang sangat besar. Hal ini merupakan bagian dari tugas pemilik bersama pihak yang berkepentingan untuk menjamin keselamatan masyarakat umum sebagai pengguna. Salah satu penyebab kerusakan bangunan dilingkungan laut adalah korosi pada beton dan tulangan.
Secara umum, tulangan baja didalam beton tidak akan terkorosi, karena beton pada umumnya memiliki PH tinggi (sekitar 12.5), Sifat PH tinggi atau basa / alkali pada beton terjadi saat semen tercampur dengan air. Karena sifat alkali ini, dipermukaan baja dalam beton terbentuk sebuah lapisan pasif yang menyebabkan baja terlindung dari pengaruh luar. Baja baru bisa terkorosi bila lapisan pasif ini rusak (PH Beton turun), yang biasanya disebabkan oleh faktor-faktor sebagai berikut :http://daftarbahanbangunan.wordpress.com/wp-includes/js/tinymce/plugins/wordpress/img/trans.gif
·            Karbonasi (carbonation)
Proses karbonasi terjadi karena adanya interaksi dari karbon dioksida (CO2) di udara bebas / atmosfer dengan ion hidroksida didalam beton. Hasil dari interaksi tersebut menyebabkan PH beton turun (< 9) dan ini mengakibatkan penurunan ketahanan dari lapisan pasif di permukaan baja tulangan.
·            Klorida (Chlorides)
Ion klorida mempunyai kemampuan untuk penetrasi kedalam beton dan merusak lapisan pasif dipermukaan baja dan logam. Ion klorida bisa berasal dari lingkungan eksternal, misalnya air laut atau proses hyrolysis auto katalisis dari bahan logam itu sendiri yang menyebabkan baja terkorosi.
·            Garam Magnesium (Magnesium Salts)
Karena pada laut mengandung 3200 ppm bahan setara MgCl2, hal ini sudah cukup untuk melemahkan Portland Cement Hydrates dari serangan ion Mg. Hasil reaksinya akan menyebabkan kehilangan material (material loss) dan dapat melunakkan beton (soft).
·            Serangan Sulfat (sulphate attack)
Sulfat alami (natural sulphate) dan bahan polutan dari dalam tanah atau air laut dapat menyebabkan serangan Sulfat kedalam beton. Ion sulfat dari air laut akan bereaksi dengan hydrates dari portland cement yang dapat menyebabkan penurunan mutu beton, membuat beton menjadi lemah / lunak dan rapuh (brittle).
·            Serangan Asam oleh Bakteri
Pada bak tempat penampungan minyak mentah, struktur bawah dari bangunan offshore, pada daerah pantai yang air lautnya diam dan suhunya cenderung tetap (Oil Well 70-80 °C) atau (45-50 °C) akan berpotensi menumbuhkan mikroba aktif yang menghasilkan karbon dioksida serta dapat menurunkan PH air. Hal ini akan berpotensi menyebabkan proses korosi pada struktur beton, baja maupun bahan logam yang terdapat pada daerah tersebut.
Pada korosi jenis ini, kerusakan terjadi pada tulangan di dalam beton. Ini disebabkan karena tulangan di dalam beton bereaksi dengan air dan membentuk karat. Karat yang terbentuk pada tulangan ini mengakibatkan pengembangan volume besi tulangan tersebut. Pengembangan volume ini kemudian mendesak beton sehingga beton tersebut retak, terkelupas atau pecah, sehingga daya dukung dan dimensi beton menjadi berkurang.
3   Proses Terjadinya Korosi
Korosi yang tetrjadi pada baja tulangan bisa terjadi karena beberapa hal, diantaranya adalah sebagai berikut:
v   Baja tulangan yang akan digunakan untuk struktur bangunan tidak diproteksi.
v   Adanya air dari hasil sisa-sisa reaksi antara air dan semen.
v   Tembok atau beton yang menggunakan baja tulangan tidak kedap air.
Jika baja tulangan yang akan digunakan untuk struktur bangunan tidak diproteksi, akan menimbulkan resiko korosi pada baja tulangan. Ada berbagai cara untuk terjadi korosi pada baja tulangan. Air dapat masuk ke dalam beton dan sampai ke tulangan melalui 2 cara, melalui air yang masuk dari luar atau uap air di udara melalui pori-pori beton karena beton tidak kedap air. Bila ada sisa-sisa air yang tidak ikut tereaksikan pada saat pencampuran semen dengan air. Air yang tertinggal bisa mengenai baja tulangan dan akan menyebabkan korosi pada baja tulangan yang tidak diproteksi karena unsur-unsur yang ada pada air akan bereaksi dengan baja yang akan menyebabkan baja menjadi terkorosi.
Gambar 2. Mekanisme terjadinya korosi pada baja tulangan
Tembok atau beton yang menggunakan struktur baja tulangan yang tidak kedap air juga dapat menimbulkan korosi pada baja tulangan, hal ini memungkinkan air yang ada diluar tembok atau tergenang d atas tembok dapat masuk kedalam tembok atau beton, setelah air sampai di daerah baja tulangan maka baja tulangan akan bereaksi dengan air yang masuk dari luar tembok dan akan menghasilkan proses korosi.
Korosi yang terjadi pada baja tulangan bisa menimbulkan cracking pada tembok atau beton, hal ini dikarenakan adanya seolah-olah penebalan pada permukaan baja tulangan akibat adanya produk korosi yang berupa oksida. Pada saat terjadi penebalan ini, pada tingkatan yang parah tembok atau beton tidak akan sanggup menahan laju penebalan ini sehingga terjadilah cracking pada paermukaan tembok atau beton.
4   Dampak dari Baja Tualangan yang Mengalami Korosi.
Terjadinya korosi pada suatu bangunan dapat mempengaruhi masa pakai bangunan tersebut, karena kinerja komponen struktur bangunan menurun. Guna mencapai umur bangunan sesuai dengan rencana diperlukan pemeliharaan bangunan dan perawatan bangunan secara terus menerus. Adapun beberapa kerugian yang timbul akibat korosi pada suatu konstruksi yaitu:
*             Keluarnya biaya tambahan untuk memperbaiki kerusakan karena korosi.
*             Kekuatan bangunan yang akan berkurang.
*             Membahayakan keselamatan.
*             Mengurangi keindahan bangunan.
5   Pencegahan Korosi pada Baja Tulangan.
Jika kita tidak mau berbagai dampak negatif yang telah dibahas diatas terjadi pada bangunan tentu kita harus melakukan pencegahan agar hal tersebut tidak terjadi. Pencegahan korosi pada baja tulangan dapata dilakukan dengan beberapa cara diantaranya :
ΓΌ   Memproteksi baja tulangan yang akan digunakan.
ΓΌ   Proteksi Beton dengan cat waterproof
ΓΌ   Monitoring.
Ada beberrapa hal yang perlu dilakukan agar baja tulangan yang digunakan pada struktur bangunan tidak mengalami korosi. Sebelum baja tulangan digunakan kita harus melihat apakah sudah terjadi korosi pada permukaan baja tulangan akibat dari penyimpanan yang kurang baik di udara terbuka dalam jangka waktu yang tertentu, jika baja tulangan sudah terlihat kemerahan akibat korosi bersihkan permukaannya agar produk korosi hilang dari permukaan material. Setelah itu proteksi baja tulangan dengan cat, proteksi dengan cat bisa menekan biaya yang diperlukan untuk memproteksi baja tulangan.
Jika baja tulangan telah digunakan pada struktur bangunan tanpa diproteksi terlebih dahulu, dapat dilakukan tindakan pengamanan dengan cara melapisi permukaan bangunan dengan cat. Jika permukaan bangunan itu tidak kontak langsung dengan cuaca dapat dicat dengan cat tembok, tetapi jika permukaan banguna itu akan kontak langsung dengan cuaca harus dilapisi dengan cat yang tahan dengan cuaca (weather shield).
Hal yang tak kalah penting adalah monitoring secara teratur, agar diketahui jika ada sesuatu yang tidak normal dengan bangunan. Hal ini tidak hanya berfungsi untuk mengontrol korosi yang terjadi, tetapi juga hal-hal lain yang diaanggap perlu untuk merawat bangunan.